Cara Menentukan Ukuran Diameter Pipa Air Bersih Untuk Tempat Wudlu

by Imran Prasetya
Cara menentukan ukuran diameter pipa air bersih

Cara Menentukan Ukuran Diameter Pipa Air Bersih | Dalam merancang kebutuhan air bersih khususnya dalam bangunan bangunan besar, yang membutuhkan banyak percabangan dalam pembagian jalur distribusinya, adalah sangat perlu dihitung terlebih dahulu besaran dari diameter pipa yang akan digunakan, sehingga kapasitas aliran air dapat merata dan sesuai dengan kebutuhan aliran masing masing unit alat plumbing yang digunakan.


Dasar perhitung adalah dengan menggunakan standar acuan American National Standards Institute (ANSI), dimana satuan unit alat plumbing menggunanakan satuan WSFU (The Water Supply Fixture Units), yaitu satuan suplai air berdasarkan jenis alat plumbing yang digunakan.

Satuan WSFU ini merupakan kode umum yang digunakan untuk alat alat plumbing, dimana 1 WSFU = 1 GPM = 3.79 liter/minute.
Berikut ini tabel Water Supply Fixture Units (WSFU) yang didefinisikan oleh the Uniform Plumbing Code (UPC).

  • Tabel 01.A WSFU
  • Tabel 01B. WSFU

 

Setelah kita memahami Tabel diatas, barulah kita mulai mencari diameter pipa yang akan kita gunakan.

Diameter Pipa

Penentuan diameter pipa yang akan digunakan untuk distribusi air bersih ditinjau satu persatu dimulai dari alat plambing yang terjauh dari setiap lantai dan selanjutnya diteruskan mencari diameter pipa yang dibutuhkan dan mengalirkan air yang cukup untuk suatu alat plambing sesuai dengan ketentuan masing-masing alat. 


Diameter pipa untuk distribusi air bersih dapat dihitung berdasarkan kecepatan aliran air dengan rumus utama :

Q = V. A
dimana :
Q = Laju aliran air yang dibutuhkan (m3/s)
V = Kecepatan aliran air yang melalui pipa (m/s)
A = Luas penampang pipa (m2) 

Perhitungan teknik Nielsen, untuk semua alat plambing kecepatan air dibatasi tidak melebihi 2,4 m/s. Apabila kecepatan air lebih dari 2,4 m/s maka akan timbul suara pluit dan suara berisik pada sambungan pipa, interval kecepatan air (1,8 sd 2,4)m/s. 

Menentukan ukuran pipa kita tetapkan suatu kecepatan asumsi yaitu 2 m/s, setelah itu didapatkan diameter yang dikehendaki berdasarkan gambar 01. barulah didapat kecepatan aliran air yang sesungguhnya. Kecepatan aliran air ini tidak boleh melebihi dari batas yang telah ditentukan yaitu 2,4 m/s. 

Menentukan ukuran pipa kita tetapkan suatu kecepatan asumsi yaitu 2 m/s, setelah itu didapatkan diameter yang dikehendaki berdasarkan gambar 01. barulah didapat kecepatan aliran air yang sesungguhnya.

Kecepatan aliran air ini tidak boleh melebihi dari batas yang telah ditentukan yaitu 2,4 m/s. 

Cara Menentukan Ukuran Diameter Pipa Air Bersih

Adapun langkah-langkah perhitungannya adalah sebagai berikut: 

  • Contoh pada titik 1–3 untuk diameter pipa air bersih pada gambar 01: 
Cara menentukan ukuran diameter pipa air bersih
 

Gambar 01. Layout dan Isometric Plumbing Kamar Hotel

  • Lihat jenis alat plambing yang akan dilalui oleh air yang melewati diameter pipa yang akan dicari. Pada titik 1 terdapat Water Closed (WC ). 
  • Tentukan nilai unit alat plambing dari tabel 02 : 

Tabel 02. Unit Peralatan Plumbing

  • Dari tabel tersebut didapat untuk mempunyai unit beban alat plambing sebesar 3 WSFU ( Water Supply Fixture Units ). Tentukan laju aliran air dari tabel 02 : Dari tabel tersebut didapat laju aliran air sebesar 0,41 L/s. 
  • Cari diameter pipa dari gambar 01. dengan asumsi kecepatan aliran air tersebut 2 m/s. Dari tabel tersebut diameter yang mendekati adalah 15 mm. Perhitungan : 

Kemudian secara berturut turut dihitung berdasarkan lokasi alat plambing dan titik titik persimpangan daerah perpipaan. 
Adapun hasilnya adalah sesuai dengan table berikut : 

Tabel 03. Hasil perhitungan Diameter Pipa Air bersih
Gambar 02 : Penempatan Pipa pada shaft

Dalam dunia Plumbing, yang namanya penetapan ukuran diameter pipa air bersih sangatlah penting dan tidak boleh asal asalan.  Oleh karena itu kita harus benar-benar menghitung dan mempertimbangkannya agar kebutuhan air dalam sebuah gedung tersebut bisa terpenuhi.

Disini saya akan membahas mengenai bagaimana cara menentukan ukuran diameter pipa air bersih untuk tempat wudlu.

Bagaimana Cara menentukan ukuran diameter pipa air bersih?

Cara menentukan ukuran diameter pipa air bersih

Untuk menentukan ukuran diameter pipa air bersih tempat wudlu, kita tidak bisa menggunakan nilai FU, kenapa? Karena dalam tabel perhitungan FU tidak ada ketentuan untuk tempat wudlu.

Mungkin sebagian dari mereka selalu menyamakan nilai FU Tempat wudlu dengan lavatory atau sink, namun berdasarkan pengalaman saya dan ilmu yang saya dapatkan dari salah satu senior Plumbing di salah satu perusahaan ME Jakarta, dia mengatakan bahwa untuk mengetahui ukuran diameter pipa tempat wudlu lebih baik menggunakan tablet laju aliran. Kenapa? Karena dengan tabel tersebut, tingkat ketepatan nya lebih bagus dibanding dengan menyamakan nilai FU nya dengan lavatory atau sink.

Demikian artikel ini Saya buat, semoga bermanfaat untuk teman-teman semua, salam sukses selalu dari saya, imran!

Sumber : 

  1. Panduan Sistem Bangunan Tinggi; Jimmy S. juwana,Ir,MSAE. 
  2. SISTEM MEKANIKAL GEDUNG; Pusat Bahan Ajar UMB; Yuriadi Kusuma\
  3. www.iapmo.org
  4. www.google.com 

Artikel terkait :

Related Posts

Leave a Comment